mesaje gril xxx com - Cerita sex batang besar jolok bontot isteri jiran

Lalu, aku setuju atas permintaannya untuk melakukan mengikut kemahuannya tetapi dengan bersyarat.Jika sebelum itu Ina menghisap kemaluanku dan membiarkan aku memancutkan benihku di atas bontotnya, tetapi jika posisi itu yang dia mahukan, dia mesti menghisap batangku hingga aku terpancut di dalam mulutnya.

Cerita sex batang besar jolok bontot isteri jiran

Ketika itulah kami akan melakukan perbuatan terkutuk itu. Dia tahu bahawa aku begitu bernafsu dengan bontotnya, maka tidak hairanlah jika posisi doggie selalu menjadi posisi yang selalu kami lakukan.

Tidak kiralah samada menonggeng di atas tilam, atau berdiri sambil berpaut di meja study, semuanya dia rela lakukan kerana apa yang dapat aku perhatikan, dia sudah mula mencintai aku.

Di kolej, kami melakukan aktiviti seperti biasa, sesekali bertegur sapa dan melakukan perkara masing-masing. Aku kucup bibirnya sambil kedua tanganku tak henti meramas bontotnya. Aku minta Ina berdiri dengan tangannya memaut meja study. Lalu aku terus berlutut di belakangnya dan terus melekapkan mukaku di celah bontotnya.

Tetapi apabila sudah bertemu di tempat yang dijanjikan, hubungan kami sudah seperti suami isteri. Seluar track berwarna putih yang dipakainya jelas ketat membalut bontotnya. Lantas aku tarik seluar track putihnya ke bawah dan terpaparlah bontotnya yang bulat dan besar itu dihadapan mukaku.

Pernah sekali dia merajuk atas alasan, aku asyik melakukan aksi doggie dan langsung tak pernah memikirkan apa yang diingininya.

Dari hari itulah aku sudah mula mengenali erti hati seorang perempuan.Ina bersetuju, baginya yang paling penting adalah aku tidak pancut di dalam cipapnya.Maka bermulalah episod baru perzinaan antara aku dan Ina.Aku gosok-gosok batangku dengan cipapnya, Ina semakin menggeliat dan semakin melentikkan badannya. Tiba-tiba Ina menggigil, aku merasakan cipapnya tidak mengemut batangku, tetapi ianya seakan kejang. Terimalah sayanggg..” lantas aku menikam lubang bontotnya. Hinggalah akhirnya, lubang bontot Ina sudah mendapat timing yang sesuai dengan saiz batangku dan aku terus tujah habis-habisan lubang bontotnya semahu hatiku.Bontotnya yang sudah memang tonggek itu semakin tonggek dan ini membuatkan aku sudah semakin tidak sabar. Malah, dia semakin menolak batangku agar masuk lebih dalam. Akhirnya aku memancutkan air maniku bertalu-talu ke dalam lubang bontotnya. Selepas habis aku pancutkan benihku di dalam bontotnya, aku cabut keluar dan serentak itu, lubang bontot Ina terus sahaja mengalirkan benihku sambil mengeluarkan bunyi yang pelik.Kebiasaan yang tidak normal dengan menghisap batangku hingga membuatkan mulutnya dipenuhi air maniku telah menjadikannya seorang perempuan yang semakin kuat nafsunya. Di dalam panggung, tanpa aku pinta, dia akan sendirinya menghisap batangku dan sudah pasti ianya akan berakhir dengan memancutkan benihku di dalam mulutnya. Begitu juga ketika di dalam bas, di tepian selat dan di tangga rumah sewaku.

Tags: , ,